14 Januari 2013

carta GANTT YK 2013.

Assalamualaikum...
Di bawah ini disertakan Carta GANTT bagi madah yg ana ajarkan di YK.
Carta ini adalah hasil ciptaan ana, klu ada silap tolong maklumkan kpd ana.
Bagi Madah lain sila rujuk dengan Panitia setiap Madah, dan senarai Panitia sila rujuk dalam Buku Panduan Kecemerlangan Pelajran dan Pembelajaran.
Google Drive: create, share and keep all of your stuff in one place.

13 Oktober 2012

Satu malam di Damascus Syria.

Semalam 11 oktober 2012, aku menziarahi rumah sahabatku yang terletak di Kawasan Sinaah. Setelah berborak panjang dan ralit bersembang sedar-sedar jam menunjukkan jam 11 malam, sebahagian kawanku menasihatkan agar aku bermalam sahaja di rumah mereka, tetapi aku memberi alasan aku perlu segera pulang ke hotel kerana ada hal penting yang perlu aku lakukan. Aku menunggu teksi di Mauqif Sinaah berhampiran Karajat Sit. Setelah setengah jam menunggu tiada sebiji teksi pun yang lalu di situ.

Bab kisan. salah satu pintu masuk ke kota Damsyi.

Otak ku ligat mencari apa yang perlu aku lakukan kini sedang jam menunjukkan 11.30 malam, akhirnya aku mengambil keputusan menunggu teksi di Bab Kisan pula yang jauhnya sekitar 500 meter dari Mauqif Sinaah. Sambil berjalan dari Mauqif Sinaah itu ke Bab Kisan itu aku melihat ramai manusia berpusu-pusu ke arah yang ingin aku tujui.

Orang ramai menuju ke kawasan muzoharoh.

Muzoharah.


Ketika sampai di Bab kisan aku lihat lautan manusia telah berkumpul, aku cuba menyelit di celahan mereka dan kadang kala aku ternampak kain rentang yang mengandungi kata-kata agar Basyar Al Asad turun dari tahta presiden, dan sebahagian lagi menuntut agar hak rakyat dikembalikan. Faham lah aku bahawa kini aku berada di tengah-tengah lautan manusia yang sedang ber muzharoh menentang kerajaan zalim Basyar Al Asad.

Dari Bab Kisan ke Dawwar Bab Musolla.

Selang beberapa ketika aku menemui teksi yang aku tunggu, dan aku cuba tawar menawar harga yang akan aku bayar nanti. Kataku : “muaalim, saya nak ke sebuah hotel berdekatan Aman Duwali”. Kata pemandu itu : “125 lera” aku pun mempersetujui nya kerana memandangkan waktu malam begini pasti harga akan melambung tinggi. Dalam hatiku tertanya-tanya siapakah pamandu ini? Gayanya bagaikan anggota tentera Basyar namun aku padamkan segalanya kerana aku hanya ingin sampai ke hotel segera. Ketika teksi mula bergerak aku lihat keadaan kelam kabut dan manusia lari bertempiaran. Rupa-rupanya Syabihah telah melepaskan tembakan dan polis sedang menangkap sebahagian peserta muzoharoh. Setelah dua minit berlalu aku sampai di Bab Musolla berhadapan Aman Duwali yang terletak bertentangan dengan Dawwar Bab Musolla.

Bangunan Aman Duwali di dawwar Bab Musolla.

Kata pemandu teksi : “kita dah sampai”. Aku membalas : “ muallim, bukan disini yang aku maksudkan, tetapi dekat Beramkih”. Tetapi katanya : “ tidak, kita dah sampai”. Aku cuba yakinkannya, bukan tempat ini yang aku maksudkan namun kata-kata ku tidak di pedulinya sambil dia berborak dengan kenalannya dari anggota polis yang berada di situ, dan katanya pada ku : “ jika mahu ke beramkih perlu tambah lagi 125 lera”. Aku cuba berkira-kira dan aku minta padanya agar menggunakan meter sahaja kerana pada perkiraan aku meter lebih mudah membuat kiraan jika aku ingin mengubah haluan destinasi, dan dia setuju. Setelah di tekan butang Start pada meter itu terpampang harga mula 33 lera dan hanya beberapa saat bertukar ke angka 50. Aku meminta dia berhenti di tepi jalan dan aku terus turun dari teksi itu dan kataku pada pemandu itu : “ syukran muallim, saya jalan kaki saja lah”. Kata hati ku : “apa punya teksi, cekik darah ni”.

 Mahkbaz As Salam - Dawar Bab Musolla.

Dari kedai roti Mahkbaz As Salam di Dawar Bab Musolla aku langkahkan kaki menuju ke Suq Satelite (jalan Suwaiqah) seorang diri, pada perkiraan aku, dari membuang duit beratus lera hanya untuk ke beramkih yang hanya 1.5 km sahaja, baik aku berjalan sahaja, badan pun sihat, lagi pun aku bukannya tak tahu jalan pintas dari sini ke Beramkih.

Lorong sunyi.

Setiba aku di lorong yang senyap dan sunyi di tengah pasar satelit itu aku membelok ke kiri mengambil jalan di celah-celah rumah arab, hanya lampu jalan yang setia menemani ku, sekali-sekala aku bertemu juga dengan penduduk setempat, ada dia antara mereka berpesan kepada ku agar aku berhati-hati kerana kini Damsyik hangat dengan muzoharoh menentang kerajaan. Dan ada yang berpesan kepada ku lagi agar aku berhati-hati berjalan di malam hari sebegini, dibimbangi kalau terjumpa dengan Mukhabarat pasti mereka akan terus menangkap aku dan disumbat ke penjara tanpa soal siasat. Setelah mendengar pesanan demi pesanan hati ku menjadi bimbang dicampur rasa takut dan gelisah sehingga aku tersilap langkah memasuki pintu bangunan, dan ada ketikanya aku terdengar suara orang Malaysia dari lorong yang aku lalui sedang mereka di dalam rumah meminta aku bermalam di rumah mereka.

Dawwar Bab Musolla ke Beramkih.

Dalam leka aku menyusun langkah menuju ke hotel di Beramkih melalui lorong-lorong di Mujtahid itu sambil mulutku menuturkan ayat-ayat Al Ma’thurat tiba-tiba aku terserempak dengan tiga pemuda yang berpakain askar dan aku kira mereka adalah syabihah dan tentera Basyar, hati ku menjadi gementar namun aku beranikan diri menzahirkan tiada apa yang perlu aku takutkan. Mereka menegur ku dan aku membalas teguran mereka dengan penuh mujamalah walaupun hati amat ketakutan. Aku bersedia dengan kad pengenalan diri di poket atas, jika mereka ingin mengapakan aku dan menangkap aku, akan segera aku beritahu mereka bahawa aku adalah orang Malaysia, bukan orang arab. Tika itu hati ku sungguh gementar. Tiba-tiba aku terjaga dari tidur, ku lihat jam di hp menunjukkan jam 4.21 pagi, Alhamdulillah aku kini berada di Malaysia……



Kg. Landak, Kupang, Baling, Kedah.
12 Oktober 2012.
Jam 8.55 pagi.

Banner blog..

banner blog dah hilang..kena buat lain..

31 Disember 2009

PERMATA HATIKU


HASNAA FATHINAH BINTI NOR ASHAN
MOHD MUAZ BIN NOR ASHAN








25 Disember 2009

Kisah musim sejuk 2009

Khamis 19.2.2009 : seperti kebiasaanya aku bawa keluarga ku bersiar-siar di bandar Damasyik, tiada tempat menarik bagi ku kecuali aku bawa mereka bersiar-siar di Syari' Hamra kerana di situ ada dataran untuk anak ku Hasnaa berlari-lari di situ, di samping pokok-pokok yang banyak di situ dapat memberi udara nyaman bagi aku dan keluarga.
Di Sahah Arnus ini aku dapat rasa tenang dan bebas sambil melihat gelagat manusia di sekeliling sambil makan kek dan halabiyah yang aku beli dari kedai kek Leewan. sedap jugak kek tu.
Setelah selesai solat maghrib dekat jami di Sahah Arnus, aku dan keluarga berjalan pulang. Dalam perjalanan isteri aku cadangkan untuk makan malam di restoran Pizza A&M, memang tempat ni selalu aku kunjung, semasa mak aku kat sini, tempat ini lah yang selalu aku bawa bila dah boring duduk kat rumah.
Dari Sahah Arnus kami berjalan kaki melalui Maliyah terus ke Sahah Shahbandar dan melalui jalan Jami Kuwaity. Setelah 20 minit, kami sampai di tempat yang di tuju - Pizza A&M, tapi meja kebanyakkanya penuh, yang ada hanya satu meja terbentang di tengah-tengah ruang restoran, malas aku nak makan sambil orang sekeliling perati, aku ambil keputusan lepak dulu di Hadiqah Sahah Meisat. lepas 30 minit lepak di situ. aku bergerak semula ke Pizza A&M, Alhamdulillah ada meja kosong.
Setelah selesai makan aku pesan Cappucino sebagai penamat makan malam kat situ, sedang sedap menikmati Cappucino tetiba Hasnaa anak sulung aku muntah, segala yang isteri aku suap tadi habis keluar, baju cantik yang aku sarungkan sebelum turun tadi habis comot dan kotor, aku tengok Hasnaa lemah dan mata layu. Panik juga aku, mana tak nya, tengah orang ramai dalam restoran tu, semua memandang ke arah kami, aku cuba tenangkan hati, aku paksa otak aku bekerja keras apa yang patut aku lakukan sekarang. Sambil tenangkan hati, aku cuba susun apa yang patut aku lakukan terlebih dahulu. Aku minta beg plastik dari pelayan kemudian aku bawa Hasnaa ke tandas dan aku salin baju dia. Dan aku biar kan dia tanpa jaket, tapi baju tetap tebal. Alhamdulillah berjalan lancar.
Setelah selesai minum kopi, aku terus berjalan balik ke rumah melalui Abu Nur, dalam perjalanan terkadang Hasnaa menangis, mungkin kurang selesa dengan keadaan semasa, mungkin sejuk atau mungkin ada sesuatu yang menyebabkan dia selalu merengek. Aku pun tak tau apa yang sebenarnya yang Hasnaa nak. Segala kehendaknya aku turutkan berdasarkan andaian semata.
Sampai sahaja di rumah Hasnaa tetap dengan keadaan tadi, riak ceria di wajahnya yang selalu ku tatap sebelum ini masih belum terzahir di mukanya. Aku masih meneka apakah puncanya Hasnaa berlaku sedimikian. Bila tiba jam 1 pagi Hasnaa terjaga dan menangis sekuat hati, sayu aku melihat keadaannya. Setelah aku belai dan aku pujuk diam dia seketika sehinggalah jam 4 pagi baru Hasnaa tidur dengan nyenyak. Aku masih meneka apakah punca Hasnaa berfeel begitu. Sepanjag setahun 4 bulan belum pernah Hasnaa macam ni.
Jam 5 pagi kedengaran azan subuh medayu-dayu dari Jami Bouty, aku bingkas bangun dan sambil mengusap kepala Hasnaa yang nyenyak tidur. Seribu satu persoalan timbul dalam benak ku mencari jawapan pasti kepada punca sebenar masaalah yang menimpa Hasnaa. Bila siang menjelama aku tengok Hasnaa tetap masih layu dan longlai tak bermaya. Ceria di wajahnya tetap belum menjelma, terkadang dia tersenyum dan ingin ketawa tetapi tawanya sumbang tidak seperti biasa, aku dapat rasakan senyuman nya itu seakan-akan dipaksa hanya untuk menenangkan hatiku yang resah memikir tentang Hasnaa.

27 November 2009

SELAMAT HARI RAYA AIDIL ADHA
MAAF ZAHIR BATIN

DARI KAMI UNTUK SEMUA
NOR ASHAN
NUR SAADAH
HASNAA FATHINAH
MOHD MUAZ

19 November 2009

Dari Damascus ke Baling

Gambar aku dan family saat ketika meninggalkan bumi Syam Syria pada 28 September 2009 menuju ke tanah air tercinta bumi Baling, Kedah, Malaysia.
Ketibaan ku ke bumi Baling disambut meriah oleh kaum keluarga ku serta anak-anak saudara ku.
Terima kasih untuk bonda tercinta Hjh. Rahmah, Kak Long sekeluarga, Kak Ngah sekeluarga, Abg Mie Sekeluarga, Abg Gie sekeluarga, Kak Chik Sekeluarga dan Irah sekeluarga.
Terima kasih kerana menghadiahkan kek istimewa.