31 Disember 2009

PERMATA HATIKU


HASNAA FATHINAH BINTI NOR ASHAN
MOHD MUAZ BIN NOR ASHAN








25 Disember 2009

Kisah musim sejuk 2009

Khamis 19.2.2009 : seperti kebiasaanya aku bawa keluarga ku bersiar-siar di bandar Damasyik, tiada tempat menarik bagi ku kecuali aku bawa mereka bersiar-siar di Syari' Hamra kerana di situ ada dataran untuk anak ku Hasnaa berlari-lari di situ, di samping pokok-pokok yang banyak di situ dapat memberi udara nyaman bagi aku dan keluarga.
Di Sahah Arnus ini aku dapat rasa tenang dan bebas sambil melihat gelagat manusia di sekeliling sambil makan kek dan halabiyah yang aku beli dari kedai kek Leewan. sedap jugak kek tu.
Setelah selesai solat maghrib dekat jami di Sahah Arnus, aku dan keluarga berjalan pulang. Dalam perjalanan isteri aku cadangkan untuk makan malam di restoran Pizza A&M, memang tempat ni selalu aku kunjung, semasa mak aku kat sini, tempat ini lah yang selalu aku bawa bila dah boring duduk kat rumah.
Dari Sahah Arnus kami berjalan kaki melalui Maliyah terus ke Sahah Shahbandar dan melalui jalan Jami Kuwaity. Setelah 20 minit, kami sampai di tempat yang di tuju - Pizza A&M, tapi meja kebanyakkanya penuh, yang ada hanya satu meja terbentang di tengah-tengah ruang restoran, malas aku nak makan sambil orang sekeliling perati, aku ambil keputusan lepak dulu di Hadiqah Sahah Meisat. lepas 30 minit lepak di situ. aku bergerak semula ke Pizza A&M, Alhamdulillah ada meja kosong.
Setelah selesai makan aku pesan Cappucino sebagai penamat makan malam kat situ, sedang sedap menikmati Cappucino tetiba Hasnaa anak sulung aku muntah, segala yang isteri aku suap tadi habis keluar, baju cantik yang aku sarungkan sebelum turun tadi habis comot dan kotor, aku tengok Hasnaa lemah dan mata layu. Panik juga aku, mana tak nya, tengah orang ramai dalam restoran tu, semua memandang ke arah kami, aku cuba tenangkan hati, aku paksa otak aku bekerja keras apa yang patut aku lakukan sekarang. Sambil tenangkan hati, aku cuba susun apa yang patut aku lakukan terlebih dahulu. Aku minta beg plastik dari pelayan kemudian aku bawa Hasnaa ke tandas dan aku salin baju dia. Dan aku biar kan dia tanpa jaket, tapi baju tetap tebal. Alhamdulillah berjalan lancar.
Setelah selesai minum kopi, aku terus berjalan balik ke rumah melalui Abu Nur, dalam perjalanan terkadang Hasnaa menangis, mungkin kurang selesa dengan keadaan semasa, mungkin sejuk atau mungkin ada sesuatu yang menyebabkan dia selalu merengek. Aku pun tak tau apa yang sebenarnya yang Hasnaa nak. Segala kehendaknya aku turutkan berdasarkan andaian semata.
Sampai sahaja di rumah Hasnaa tetap dengan keadaan tadi, riak ceria di wajahnya yang selalu ku tatap sebelum ini masih belum terzahir di mukanya. Aku masih meneka apakah puncanya Hasnaa berlaku sedimikian. Bila tiba jam 1 pagi Hasnaa terjaga dan menangis sekuat hati, sayu aku melihat keadaannya. Setelah aku belai dan aku pujuk diam dia seketika sehinggalah jam 4 pagi baru Hasnaa tidur dengan nyenyak. Aku masih meneka apakah punca Hasnaa berfeel begitu. Sepanjag setahun 4 bulan belum pernah Hasnaa macam ni.
Jam 5 pagi kedengaran azan subuh medayu-dayu dari Jami Bouty, aku bingkas bangun dan sambil mengusap kepala Hasnaa yang nyenyak tidur. Seribu satu persoalan timbul dalam benak ku mencari jawapan pasti kepada punca sebenar masaalah yang menimpa Hasnaa. Bila siang menjelama aku tengok Hasnaa tetap masih layu dan longlai tak bermaya. Ceria di wajahnya tetap belum menjelma, terkadang dia tersenyum dan ingin ketawa tetapi tawanya sumbang tidak seperti biasa, aku dapat rasakan senyuman nya itu seakan-akan dipaksa hanya untuk menenangkan hatiku yang resah memikir tentang Hasnaa.

27 November 2009

SELAMAT HARI RAYA AIDIL ADHA
MAAF ZAHIR BATIN

DARI KAMI UNTUK SEMUA
NOR ASHAN
NUR SAADAH
HASNAA FATHINAH
MOHD MUAZ

19 November 2009

Dari Damascus ke Baling

Gambar aku dan family saat ketika meninggalkan bumi Syam Syria pada 28 September 2009 menuju ke tanah air tercinta bumi Baling, Kedah, Malaysia.
Ketibaan ku ke bumi Baling disambut meriah oleh kaum keluarga ku serta anak-anak saudara ku.
Terima kasih untuk bonda tercinta Hjh. Rahmah, Kak Long sekeluarga, Kak Ngah sekeluarga, Abg Mie Sekeluarga, Abg Gie sekeluarga, Kak Chik Sekeluarga dan Irah sekeluarga.
Terima kasih kerana menghadiahkan kek istimewa.

17 November 2009

SELAMAT HARI LAHIR UNTUK IBU

Sambut birthday kat Syria.





Roman Amphitheater, Busra, Syria.

Gereja Rahib Bahira yang memberitakan tentang kenabian baginda rasul Muhammad s.a.w di Busra, Syria.

Makan-makan kat restoran Syria.


Di Bukit Qasiyun, Syria.




LAGU UNTUK IBU
Ibu bergenang air mataku terbayang wajahmu yang redup sayu
Tulusnya kasih yang engkau hamparkan bagaikan laut yag tak bertepian
Biarpun kepahitan telah engkau rasakan tidak pun kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu dari kecil hingga dewasa
Hidup mu kau korbankan biar pun dirimu yang telah terkorban
tak dapat ku balasi akan semua ini
Semoga tuhan memberkati kehidupan mu ibu

Ibu kau ampunilah dosaku andainya pernah menghiris hati mu
Restu mu yang amat aku harapkan kerana di situ letak syurga ku
Tabahnya kau melayani kenalan anak mu mengajar ku erti kesabaran
Kau bagai pelita dikala aku kegelapan menyuluh jalan kehidupan
Kasih sayangmu sungguh bernilai itulah harta yang kau berikan
Ibu dengarlah rintih hati ku untuk mu ibu

Kasihanilah tuhan ibu yang telah melahirkan diri ku
bagai kan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahgia ibu di dunia dn di akhirat sana

29 Oktober 2009

Hari raya di Damascus

Beraya di Kedutaan Besar Malaysia Syria.

Hasnaa Fathinah bersama Pak Su


Bersama Abg Azmil Mustafa


Kawan-kawan datang ziarah ke rumah.


Beraya di rumah Villa Al Bouty

25 Oktober 2009

Apa nak jadi..

Selepas selesai solat Isyak tadi di Masjid Kampung Raja Uda, Pelabuhan Klang aku dijemput oleh seorang lelaki untuk menjadi pemerhati kepada perjalanan Mesyuarat Agung kali ke 10 Jawatankuasa Masjid Kampung Raja Uda. Sahabat yang mengajak aku itu tidak lah aku kenali sangat siapa dia, namun yang pasti aku selalu tengok dia solat jemaah di masjid.
Tanpa banyak tanya dan demi rasa hati ingin mengenali masyarakat di sekitar kampong Raja Uda ini, aku menebalkan muka mengikuti perjalanan Mesyuarat Agung itu tanpa aku mengenali sesiapa pun di dalam masjid itu. Dan demi mencari kenalan, aku menegur seorang pakcik yang aku kira dia adalah salah seorang ahli qariyah Kampung Raja Uda. Berbeza dengan kebanyakkan hadirin aku nampak pakcik ini bersemangat sekali dengan pen dan kertas disiapkan lebih awal oleh beliau. Walaupun lampiran minit menyuarat yang disediakan ahli jawatankuasa masjid itu kurang memuaskan hatinya namun dia tetap membacanya satu persatu. Sememangnya orang tua yang berumur atas 60 an memerlukan catatan dan tulisan yang besar dan jelas untuk dibaca.
Aku dimaklumkan juga kehadiran ahli qaryah Kampung Raja Uda bagi mengikuti mesyuarat pada kali ini sangat memuaskan. Melibihi 40 orang yang menjadi syarat utama dalam perlembagaan masjid sebagai penyukup jumlah ahli bagi sesuatu mesyuarat agung seperti yang termaktub dalam perlebagaan. Berbading mesyuarat yang diadakan sebelum ini, hanya beberapa kerat sahaja yang datang. Nazir lama memaklumkan kehadiran para jemaah yang ramai pada kali kerana ada sesuatu perkara penting yang akan disampaikan oleh pihak bawahan kepada pihak atasan jawatankuasa masjid.
Setengah jam berlalu tanpa sebarang masaalah dan gangguan. Majlis berjalan lancar dibawah kelolaan nazir masjid En. Rashid sambil dibantu oleh setiausahanya En. Latif, namun masuk ke minit 40 perjalanan mesyuarat agong Nampak tegang bila mana setiausaha cuba mempertikaikan kelulusan minit mesyuarat agung lalu kali ke 9 bagi nya kerana tidak memenuhi garis panduan perlembagaan penubuhan masjid Kampung Raja Uda yang menetapkan setiap mesyuarat agung yang akan dilaksanakan hendaklah dihadiri oleh ahli qaryah sekurang-kurangnya 40 orang atau seperempat dari keseluruhan ahli qaryah. Natijah dari tindakan En. Latif itu menyebabkan beliau di “boo” oleh hadirin dan terdengar suara yang mempertikaikan tindakan En. Latif yang terlalu emosional dalam melaksanakan perlembagaan.
“kat sini mana boleh buat macam di mahkamah, ni masjid, kalau nak ikut perlembagaan betul-betul masuk mahkamah la, tau la dia (En. Latif) peguam tapi tak boleh buat macam di mahkamah” kata seorang pakcik di tepi aku.
Bermula dari situ keadaan bertambah tegang dan ramai ahli yang hadir menunjukkan rasa tak puas hati dengan jawapan dan respon yang ditunjukkan En. Latif. Ada yang setengahnya mengambil keputusan meninggalkan majlis. Namun ramai yang masih tetap mengikuti mesyuarat.
Dalam suasana kecoh dan kelam kabut itu, En. Rashid selaku nazir jawatankuasa masjid cuba memainkan peranan bagi meredakan kekecohan yang berlaku namun ramai hadirin yang tidak mengambil endah dengan apa yang cuba dilontarkan oleh nazir.
Satu jam berlalu, dan dari hujung corong speaker masjid terdengar suara En. Shamsudin membuat komentar terhadap apa yang berlaku serta pandangan tentang peribadi En. Rashid dan En. Latif. Dengan lantang dan berani beliau mengumumkan kepada hadirin tentang suara yang dipungut beliau dari kebanyakkan ahli jemaah qaryah Kampung Raja Uda.
“berdasarkan apa yang kita lihat pada malam ini dan juga merujuk kepada sikap nazir baru kita (merujuk kepada En. Rashid) dan juga sikap yang di tunjukkan oleh setiausaha jawatankuasa masjid Kampung Raja Uda En. Latif dan dengan sepakat saya mewakili seluruh ahli qaryah Kampung Raja Uda meminta agar En. Rashid selaku nazir jawatankuasa masjid ini mengadakan mesyuarat agung khas bagi menggantikan jawatan nazir dan setiausahanya En. Latif kerana ketidak mampuan mereka menguruskan hal ehwal masjid ini dan jika En. Rashid enggan berbuat demikian, kami ahli qaryah akan menulis surat kepada Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) agar melucutkan jawatan mereka berdua ini” lantang suara En. Shamsudin yang menyatakan hasrat ahli jemaah qaryah masjid Kampung Raja Uda.
Selesai kata-kata dari En. Shamsudin aku lihat En. Rashid terpingga-pingga dan terkejut dengan tindakan drastic En. Shamsudin itu. Dan aku tengok sebahagian jemaah juga terkejut dengan perkara itu. Ada yang berasa hairan dengan sikap En. Syamsudin menyerang kawan rapatnya En. Rashid di dalam majlis besar itu.
Aku juga mendapat tahu bahawa dahulunya En. Rashid dan En. Syamsudin adalah sahabat karib terutamanya di dalam urusan perniagaan, En. Rashid menguruskan bot penambang di jeti berdekatan Port Klang dan En. Syamsudin pula menguruskan pusat permainan bowling di pekan Klang.
Dari cakap orang yang aku dengar, bermula perbalahan ini bila mana En. Rashid selaku nazir baru masjid Kampung Raja Uda ini mengumumkan bahawa akaun masjid dibawah pentadbiran nazir lama En. Syamsudin tidak diserahkan kepada beliau dan pengumuman itu di buat di hadapan orang ramai sebelum solat sunat Aidil Fitri dilaksanakan di masjid itu baru-baru ini dan berkemungkinan dari situlah timbulnya demdam dan iri hati En. Syamsudin terhadap En. Rashid, perkara itu seakan menuduh beliau ingin menyembunyikan sesuatu dan juga menyembunyikan penyelewengan kewangan masjid dari pengetahuan umum.
En. Syamsudin meneruskan lagi suara ahli jemaah meminta penjelasan tentang pergantian imam rasmi ketika solat Maghrib sebulan lalu dengan Timbalan nazir sedangkan imam rasmi ada di masjid ketika itu, tetapi En. Rashid memberi jawapan lain dari soalan yang dikemukan menyebabkan ahli jemaah tidak berpuas hati dan keadaan menjadi kecoh seketika dengan jeritan dan pekikan jemaah yang tidak puas hati dengan jawapan yang diberikan, bagi jemaah jawapan En. Rashid hanya ingin mengalihkan pandangan jemaah dari isu utama.
Meneruskan persoalan terakhir, En. Rashid memanjangkan persoalan tentang mengapa tabung kutipan untuk membina masjid baru ditutup dan dihalang dari menerima bantuan dari orang ramai, sedangkan ianya hanyalah sebuah tabung bagi mengutip dan menampung perbelanjaan binaan masjid baru yang terletak tidak jauh dari masjid utama Kampung Raja Uda.
Jawapan yang diberikan En. Rashid seakan acoh tak acoh sahaja, hasilnya jemaah mempermainkan jawapan beliau sekali lagi dan sebahagiannya meminta agar En. Rashid berhenti sahaja dari bercakap. Seterusnya En. Syamsudin yang semakin mendapat perhatian jemaah meminta pandangan dari wakil Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) Ustaz Fared berkenaan persoalan yang ditimbulkan, namum Ustaz Fared lebih banyak berdiam diri dari memberi sebarang komen, dan hanya sekadar memberi jawapan bahwa segala persoalan ini akan dirujuk ke pihak atasan. Dan akhirnya ramai para jemaah berpuas hati.
Dan akhirnya majlis bersurai tanpa penutup majlis secara rasmi. Aku lihat orang ramai bangun meninggalkan majlis begitu sahaja setelah En. Syamsudin mengumumkan majlis ditangguhkan dengan serta merta. Terdengar juga suara En. Rashid mempertikai tindakan En. Syamsudin dengan soalan “siapa sebenarnya pengerusi majlis dalam mesyuarat ini?” namum jemaah tidak meghiraukan kata-katanya.
Dari peristiwa yang berlaku ini, aku membuat rumusan tentang peribadi En. Syamsudin dan En. Latif, pada apa yang aku lihat mereka ini kurang cekap dalam menguruskan hal ehwal pentadbiran, En. Latif dengan sikap emosional nya dan En. Rashid dengan sikap tidak mahu menjawap persoalan yang ditimbulkan oleh para jemaah. Ini semua menyebabkan jemaah merasakan ada sesuatu yang ingin disembunyikan oleh En. Rashid dari pengetahuan umum.
Juga pada perjalanan majlis ini juga, aku lihat seakan pincang bila mana tiada pengerusi tetap yang dilantik yang berperanan menjadi orang tengah dan sebagai seorang pengawal keadaan ketika mana berlaku sesuatu perbalahan diantara pihak bawahan dan atasan.
Juga kekurangan pada ketiadaan setiausaha sidang yang berperanan mencatat segala minit mensyuarat yang berlansung sepanjang mesyuarat itu. Dari sumber yang aku perolehi bahwa pencatat minit mesyuarat adalah setiausaha dan nazir sendiri, dan jika mereka enggan memasukkan apa-apa cadangan dan komentar maka ia terpulang kepada budi bicara mereka.
Wallahu a’lam bis sowab.

28 September 2009

Mula aku sampai dulu

Boring, bosan, tak ketahuan, semua nya ada, mujurlah ada satellite, kurang2nya tak lah terasa sunyi sangat, kebetulan hari line telepon terputus kat rumah aku, hari tu juga Basil bawa tv ke rumah aku, ok lah sikit.
Memang rancangan di satellite tu 24 jam dan ada lebih dari 800 chanel, tapi dah memang aku ni bukan kaki tengok tv jadi walaupun banyak chanel bagi aku tiada apa2.
800 chanel tu hanya untuk satellite nilesat saja, kalau pasang satu lagi jarum kat piring atas bumbung mungkin boleh dapat sampai 1000 lebih chanel dan semua nya free, nak tambah lagi chanel pon boleh tapi kena topup lah 1000 Lera, boleh tengok chanel sport tambahan.
Aku ni bukan lah tau sangat bab satellite ni, dulu penah lah tengok member dok kerosek tentang satellite ni masa aku bujang dulu, aku tengok gitu2 ja sebab aku ni malas sikit nak ambil kisah tentang satellite, aku kalau ada filem best dan ada berita2 yang hangat aku tengok lah, yang tu pun hanya 3 atau 4 channel ja, yang lain tu aku tak berapa minat sangat.
Bagi aku diantara internet dan satellite aku pilih satellite lagi sebab aku rasakan internet boleh bagi maklumat yang lebih kat aku, apa yang aku nak senang dapat, kalau satellite setakat aku boleh tercokoh saja depan tv, kalau nak apa2 kena cari di channel lain, berbanding dengan internet, aku boleh buat banyak kerja, cari maklumat, tambah maklumat, jengok sana, jengok sini, baca berita Malaysia, Syria, dunia dan banyak lagi.
Bila aku on ja internet mesti aku akan buka web cuaca Syria, berita Malaysia dan dunia sambil2 tu jengok juga blog aku, blog Kedah dan blog PMTIS sambil lawat blog kawan2. Dan aku dapat rasakan masa aku kebanyakkannya habis di depan komputer, sebab tu lah aku terasa boring sangat2 bila internet tak ada di rumah.
Nak menyangkul kat Syria ni memang payah, bukan payah sebab tak ada tanah tapi sebab benda tu tak penah di buat budak Malaysia kat sini, kalau aku buat nanti takut Baladiah (bandaran) mai Tanya aku buat pa, tak ke naya namanya tu, silap hari bulan polis pun boleh mai rumah aku bila dia syak aku tanam apa2 kat sini, tak ka cari maru namanya tu.
Mula aku sampai Syria dulu pada akhir tahun 2000 bulan 9 aku terus menetap di apartment dan rumah aku di tingkat tiga di kawasan Zahirah Jadidah, tingkap dapur rumah aku menghala ke sebuah ladang sayuran, setiap pagi aku dok melengung ja kat beranda dapur tengok orang dok menyangkul tanah, terasa dalam hati waktu tu alangkah best nya kalau aku dok bekerja sama2 dengan depa dok main tanah, cangkul sana cangkul sini sambil buat riadhah keluarkan peluh, alangkah seronoknya bila aku dapat penaik batas untuk tanam sayur kemudian buat para rendah atas batas tu supaya mudah untuk aku santau dengan pokok kayu supaya biji benih yang aku tabor tak terkena cahaya matahari yang terlalu panas dan juga sebagai pelingdung dari burung2 supaya tak makan biji benih aku.
Tiba2 Hamim kawan serumah aku mai tepuk belakang aku dan aku terkejut dan terus hilang lamunan aku dan aku pun kembali ke alam reality bahawa aku lani kat Syria, bukan nya kampong Landak.
Semua cerita tu lapan tahun yang lalu sewaktu aku masih tak tau lagi selok belok tentang Syria. Kini aku dah dapat atur rentak perjalanan aku. Aku dapat gantikan cangkul, tanah, sayur, parang dan segala2nya yang bersangkutan dengan pertanian dengan laptop dan komputer.

25 September 2009

Diantara rindu Malaysia dan cinta Syria

Terasa hati ini sangat syahdu dan teramat sedih bila mana memikir tarikh 28 September Isnin yang bakal muncul tidak lama lagi. Pada hari tersebut akan aku tinggalkan segala kenangan pahit manis sepanjang berada di bumi barakah, bumi anbiya, bumi syam.
Teramat syahdu bercampur sayu bila mana segala kehidupan aku perlu di ubah bagi menyesuaikan diri dengan tempat yang aku kira menjadi baru semula iaitu bumi Malaysia yang ki tinggalkan semenjak 29 September 2000 lepas.

Selepas 28 September nanti tiada lagi kedengan laungan Ammu penjual gas, tiada lagi pekikan Muallim pengangkut barang terpakai dari rumah-rumah, tiada lagi lolongan Ammu Abu Salim menjaja jagung rebus di senjang lorong-lorong sempit di kawasan perumahan Ruknuddin, tiada lagi laungan azan Abu Abduh dari Jami’ Bouty yang diselangi dengan batuk tuanya melepaskan kahak di kerengkong dan dendangan selawat memuji nabi sebelum azan subuh.
Tiada lagi sapaan salam dan doa kesejahteraan para penghuni lorong-lorong rumah arab membalas salam ku sambil mendoakan Allah yazidkal khair (moga Allah tambah kebaikan untuk mu) selepas pertemuan. Tiada lagi makian arab Allah Yahdik (moga Allah memberi petunjuk pada mu) pada orang yang menyakiti hati mereka.
Semua nya akan menjadi kenangan abadi yang tak bisa dilupakan walau di telan zaman.

Selepas 28 September nanti tiada lagi ruang untuk ku bersiar di taman syurga yang penuh barakah disamping mengutip mutiara ilmu yang jatuh dari mulut para masyayikh di bumi syam ini. Tiada lagi. Tiada lagi. Syekh Said Ramadhan Al Bouty, Dr. Wahbah Azzuhaily, Syekh Husamuddin Farfur, Syekh Ratib Nabulsi, Syaikh Naim Iraqsusi, Syekh Rushsdi Al Qalam, Syekh Sariah Arrifaie, Syekh Usamah Arrifaie, Syekh Abdul Fatah Bazam dan ramai lagi para masyayikh disini, semua nya akan menjadi ingatanku yang kekal abadi dan kenangan manis sepanjang aku berada di Syria ini selama sembilan tahun lamanya. Segala curahann ilmu, pesanan dan tunjuk ajar yang dibekalkan kalian terhadap diri ku ini akan aku gunakan bagi menambah amalan ku dan aku gunakan bagi menyambung rantaian perjuangan para nabi dan rasul Allah dalam menegakkan agama suci dinul Islam dia atas muka bumi ini. Hanya doa restu dan keizinan kalian lah yang akan menguatkan semangat ku untuk meneruskan segala amal bakti ini.
Ya Allah kuatkan lah hati ku, tetapkanlah iman ku terhadap Mu.

Selepas 28 September nanti kehidupan ku pasti akan berubah, suasana persekitaran, udara, pergaulan, aktiviti social semua nya akan menjadikan diri aku perak dan kekok untuk mengharunginya buat pertama kali. Pasti keadaan di Malaysia telah banyak berubah dengan penduduknya yang semakin bertambah yang akan menatijahkan karenah manusia yang pelbagai.

Kaum keluarga ku juga pasti telah mengalami hukum alam, ada yang baru dilahirkan dan pasti ramai juga yang telah pergi menemui Rabbul Izzati. Ada yang dah besar panjang dan ada juga yang baru mula bertatih mengharungi alam yang penuh dengan segala macam seribu satu masaalah dan karenah.

Apa yang pasti bumi Malaysia tetap menjadi pujaan hatiku dan tempat tumpah nya darahku.

19 September 2009

I'DUL FITRI

SELAMAT HARI RAYA I'DUL FITRI 1430

MAAF ZAHIR BATIN

KEPADA SEMUA AHLI KELUARGA DI KAMPUNG, GURU-GURU, SAHABAT-SAHABAT DAN SELURUH PENGUNJUNG BLOG INI

IKLHAS DARI PERANTAU UNTUK SEMUA.


17 September 2009

Gangguan

Kelmarin aku di datangi semula tetamu lama ku yang membuat aku kurang senang dengan kehadirannya. Kerana dia lah aku terpaksa terperosok di rumah selama sebulan pada bulan enam tahun lepas dan tak mampu untuk melakukan apa-apa kerja demi melayan karenahnya dan perangainya yang tak pernah henti mengganggu ku. Kemana jua sudut dan ruang yang aku lalui dan aku pergi dia akan tetap bersama ku membuatkan diri ku rimas dan kurang selesa.

Bulan enam tahun lepas itu lah detik mula pertemuan ku dengan nya dan menghasilkan persahabatan yang cukup erat dan sukar untuk melepaskan sehingga ke tempat tidur ku dia tetap bersama dan sangat suka mengganggu aku. Setahu aku, persahabatan sebegini sangat susah untuk dipisahkan dan jika hilang ia sekali pun suatu hari nanti pasti akan bertemu jua. Hanya dengan usaha yang gigih dan  keazaman yang kental sahaja mampu untuk menyingkirkannya dari bersama ku.

Aku berusha berbagai cara, dan mencuba bermacam kaedah demi melepaskan diriku dari sentiasa diekori nya. Bermacam ubat aku telan dan berbagai tabib aku temui demi menyelesaikan masaalah aku ini, juga berpuluh artikel aku cari dan aku baca namun semuanya cubaan dan teori semata, dia tetap mengekori dan menggangu aku.

Akhirnya aku ke klinik Cham yang terletak berdekatan hotel Lee Meridien, walau pun bayaran perkhidmatannya agak mahal namun aku tiada pilihan lain demi melepaskan diri ku dari cengkaman nya.

Aku juga di nasihatkan oleh kawan-kawanku agar tidak mengambil ubat penenang itu kerana bimbang kesan sampingan nya amat besar terhadapa kesihatan ku kelak, namun aku tiada pilihan lain dan teramat siksa setelah gagal mencuba berbagai cara dan kaedah, aku fikirkan inilah jalan terakhir untuk aku keluar dari masaalah ini yang cukup merimaskan dan menekan jiwaku.

Setelah pemeriksaan di buat maka satu suntikan ubat penenang diberikan pada ku untuk merehatkan jiwaku di samping memastikan tetamu ku itu berhenti seketika dari menggangu ku dan aku juga dinasihatkan oleh doktor supaya mengambil pil penenang setiap lapan jam.

Alhamdulillah ubat yang diberikan berhasil mengekang tetamu ku itu dari terus menggangu ku. Dan tidur lena di malam hari. Doctor juga menasihatkan agar aku sentiasa mengekang nafsu ku dari memakan makanan seperti kekacang, daging merah dan makanan laut seperti Ketam, Udang dan Sotong yang banyak menghasilkan Asid Urik dalam darah ku.

Namun setelah dua tahun berlalu, tetamu ku itu datang semula menziarahi ku buat kali kedua dan kedatangannya kali ini tidak seperti kali pertama dahulu, dia hanya datang sekejap dan hanya mencuit-cuit ku sahaja. Namun kadatangan nya kali ini tetap menggangu kehidupan ku seharian dan aku tetap tidak suka dengan kehadirannya. Dan pengalaman aku pertama kali dulu cukup untuk mengajarku cara dan kaedah berhadapan dengan nya.

Baki pil penenang yang diberikan doktor pada tahun lepas masih elok dalam simpanan ku dan tanpa membuang masa sebiji pil aku telan dan terasa selesa kehidupan ku, pada masa yang sama aku juga berikhtiar agar kaedah tradisional dapat menghalang tetamu ku itu dari mengganggu ku. Berbagai tabib aku temui dan bermacam akar kayu aku rebus namun natijahnya tetap sama.

Setelah lama berusha, akhirnya keluarga ku di kampong mengirimkan ubat herba Makjun Taufiq Dua Istimewa kepada ku sebagai ikhtiar seterusnya dalam memulihkan kesihatan ku, setelah menelan hamper 20 biji pil selama sepuluh hari, hasilnya amat ku dambakan, tetamu ku itu seakan pergi buat selamanya meninggalkan aku dan aku menikmati hidup selesa dan bahagia, tiada lagi cuitan darinya dan tiada lagi usikan nakalnya. Alhamdulillah, syukur nikmat yang tidak terhingga aku panjatkan kehadrat Ilahi atas kelapangan dan kesihatan yang tidak pernah jemu dicurahkan Nya terhadap diriku.

Lima bulan berlalu dan jangkaan ku terhadap pemergian tetamu ku itu meleset bila mana dua hari lepas dia datang semula menjegukku. Makjun Taufiq Dua Istimewa yang dikirim keluarga ku empat bulan lepas juga telah kehabisan stok. Aku cukup gelisah, jiwa ku diselubungi gundah gelana dan hati ku menjadi resah tak keruan, lantaran hujuman dan gangguan tetamu itu ke atas diri ku.

Ingin saja aku mengkeloi keluarga ku dikampung meminta ehsan agar mereka utuskan Makjun Taufiq Dua Istimewa kepada ku sesegera mungkin dan aku bersedia untuk menampung kos penghantarannya walau sebanyak mana sekali pun kerana bagi ku kini kesihatan dan kebebasan tidak akan mampu menandingi segala-galanya, dan makjun itu lah mujarab utama dan penyebab tertinggi dari Allah dalam melepaskan diriku dari gangguan tetamu ku itu.

Dalam diam hati kecil ku berbisik ke telinga ku agar aku berfikir terlebih dahulu menggunakan akal yang waras, pertimbangan ilmu yang ada dan mengatur langkah yang terbaik dalam mengatasi apa jua masaalah, aku mulakan tindakan pertama dengan meletakkan status di YM ku bertanyakan kawan-kawan cara mudah untuk mendapatkan Makjun Taufiq Dua Istimewa. Hasilnya sahabat ku Qasiyun memaklumkan bekalan Makjun Taufiq Dua Istimewa masih ada dalam simpanan Solah Mtid yang masih di Syria. Tanpa melengahkan masa aku terus menghubunginya dan mendapatkan bekalan makjun itu.

Alhamdulillah kini kehidupanku kembali selesa dan ucapan terima kasih ku ucapkan kepada Qasiyun dan Solah Mtid kerana membantu ku disaat aku memerlukan pertolongan kalian.

Dan syukur Alhamdulillah untuk kali yang seterusnya terhadap Rabbul Jalil kerana tetap merahmati ku dan memberi nikmat kesihatan untuk diri ku ini.

 

Mafhum hadis : Daripada Ibnu Abbas r.a berkata, sabda Rasulullah sallallahu alaihe wasallam " dua nikmat yang sering kali manusia lalai dan tertipu (dari mensyukurinya) iaitu masa lapang dan sihat" hadis riwayat Imam Ahmad.


03 September 2009

RAMADHAN KAREEM



Latar belakang : Sungai Furat, Raqqah, Syria.

01 September 2009

Usrah Ibnu Malik

Pada 22 Julai 2009 lalu, aku mengepalai usrah pertama yang diamanahkan kepada aku oleh Niamat Doll Kawaid selaku ketua Lajnah Tarbiah Pelajar Maahad Tarbiah Islamiah Derang Syria (PMTIS). Anak buah usrah aku tak ramai, hanya 2 orang iaitu Bachok (Abd Aziz) dan Muaz Adnan.

Perjalanan usrah pertama kali banyak membincangkan arah tuju dan aktiviti yang bakal dilaksanakan oleh usrah kami.

Bertempat di rumah aku (dekat Jami Bouty) kami merancang beberapa perkara diantaranya kami akan melaksanakan kehendak dari Niamat sendiri yang menetapkan setiap kumpulan usrah hendaklah melaksanakan tiga perkara utama iaitu :

Pertama : Kalimah Qayyimah yang bertujuan menguatkan lagi penguasaan bahasa arab dikalangan ahli PMTIS.

Kedua : Munaqasyah Ilmu yang dilaksanakan dengan cara menetapkan sebuah kitab dan akan diperbahaskan oleh kumpulan ahli usrah.

Ketiga : Doa Masnun Wa Makrifatul Ulama Sham bagi mengukuhkan kekuatan rohani ahli dengan amalan doa-doa sunat disamping menggalakkan ahli usrah menghafal doa-doa yang akan digunakan bila bertemu masyarakat di Malaysia nanti dan menjadikan kehidupan ulama di Syria sebagai panduan dalam mengharungi hidup.

Namun kumpulan usrah aku telah manambah sukatan asal kepada beberapa perkara, antaranya kami menetapkan bacaan makthurat di awal pertemuan dan kemudian disusuli dengan Kalimah Qayyimah kemudian bacaan kitab Ulama Yatahaddsun yang menceritakan biodata ulama-ulama Sham terkini kemudian disusuli dengan bacaan tafsir dan setelahnya munaqasyah kitab jawi dengan mensasarkan kutaib sahaja dan hadaf kami selain munaqasyah kami akan mengeluarkan sebuah kutaib yang sama tetapi didalam versi rumi bersama tahqiq insya Allah. Dan pertemuan usrah diakhiri dengan bacaan doa-doa masnun yang diberi tugas mengikut giliran.

Ahli usrah aku juga bersetuju menamakan usrah ini sebagai Usrah Ibnu Malik.

Aku mendapat banyak faedah dan kebaikan disebalik perlaksanaan usrah ini bila mana aku selaku ketua yang dipertanggungjawabkan melaksanakan segala aktivi dalam usrah ini.

Aku merasakan penguasaan bahasa arab aku masih kurang bila aku menyampaikan taklimat pertama dalam bahasa arab, asyik terkeluar bahasa A'mmi sahaja, namun aku tetap berusaha memaksimakan penggunaan bahasa fushah dan alhamdulillah 70 peratus aku berhasil menyampaikan taklimat dalam bahasa fushah.

Kini kami telah berjaya melaksanakan  empat kali pertemuan yang diadakan setiap minggu dan kini ahli usrah aku bertambah kepada empat orang bila Syukri berkenan untuk bersama kami memantapkan ilmu. Ahlan wasahlan kepada ahli baru, Syukri .

Kepada sahabat-sahabat yang dah pulang ke Malaysia aku cadangkan program-program sebegini dilaksanakan dengan kawan-kawan khirrij dari Syria atau timur tengah, banyak faedah yang kita dapat disamping mengeratkan hubungan silatur rahim kita dapat menambah ilmu dengan merungkai masaalah yang berlaku di dalam masyarakat dan seperti program Kalimah Qayyimah, ianya dapat menjadikan kita sentiasa ingat kepada bahasa arab yang kita perolehi semasa di Syria.

Sepengatahuan aku di Syria ni, kebanyakkan masyaikh akan menetapkan sehari dalam seminggu untuk mengadakan pertemuan sesama mereka membincang hal-hal bakaitan ilmu dan alangkah kah baiknya jika tradisi ini dapat kita teruskan di Malaysia.

"Ya Allah. Jadikanlah kami dari golongan yang sentiasa mendengar sesuatau perkataan dan mengikuti apa yang terbaik darinya"….ameen.


start: 0000-00-00 end: 0000-00-00

08 Ogos 2009

Catatan Julai 2009

6 Julai 2009 – aku ikuti kejohanan bola sepak piala duta anjuran persatuan pelajar Malaysia Syria bertempat di padang kelab Barada, Mazraa. Ramai juga penyertaan dari pelajar-pelajar Malaysia di Syria yang menyertai kejohanan ini.
Dan kali ini kejohanan bola sepak diadakan berlainan dengan kejohanan sebelum ini, kebiasaannya diadakan di waktu siang dan kali ini kejohanan bermula jam 9 malam dan berakhir pada jam 5 pagi, elok juga bila ditetapkan begini, lagi pun waktu malam disini jarang orang tidur disebabkan panas, dan jika dibuat waktu siang pasti lepas kejohanan muka akan terbakar dek panahan mentari yang tak mengenali sesiapa.


Kejohanan bola sepak Piala Duta



Aku hadir hanya sekadar untuk mengenali pelajar-pelajar baru yang datang kesini dan bukan sebagai mewakili mana-mana team. Kalau diajak bermain pun aku rasa aku ni dah tak larat. Mungkin akan menyebabkan team yang aku sertai akan menerima kekalahan.
Hadaf aku tercapai bila ramai juga pelajar yang aku tak kenali sebelum ini aku sempat bertanya tentang mereka di acara ini.
Ada yang di antaranya sebelum ini aku anggap sesetengah mereka dari Patani atau Indonesia atau Singapura tetapi rupa-rupanya dari Kedah. Dan bercakap pun memang lahjah Kedah kerana sebelum ini hanya sekadar mengangkat tangan bila berselisihan tanpa mengeluarkan kata-kata untuk berborak. Ada yang diantaranya memang tak pernah berjumpa lansung, tapi di acara ini aku sempat menjadikan mereka sahabat dan teman.
Di acara in juga aku bertemu kawan-kawan lama yang tinggal jauh dari kawasan Ruknuddin yang semestinya amat jarang sekali aku bertemu mereka.
Di sudut ini aku amat memuji penganjur kejohanan ini kerana mampu merapatkan ukhuwwah dikalangan ahli PPMS.



Bergambar bersama team Buloh Runcing di kejohanan bola sepak Piala Duta



Namum ada juga dua tiga perkara yang kurang aku senangi bila mana kejohanan ini yang pada asalnya ingin merapatkan ukhuwwah sesama ahli terkadang bertukar sebalik. Kutuk mengutuk, umpat mengumpat, cela mencela, caci mencaci sesama ahli bila perlawanan yang tenang dan ceria bertukar ganas, pemain-pemain bertukar dari menendang bola kepada menyepak orang dan mencari kaki-kaki yang akan disapu, betis-betis yang asal sihat sejahtera bertukar lebam dan luka.
Jika kejang sahaja tiada masaalah tetapi sampai kepada sakit pergelangan kaki, tergeliat sana tergeliat sini, maka semua ini akan menatijahkan rasa benci dan dendam dalam hati sesama ahli PPMS.
Dalam hal ini alangkah baiknya PPMS sebagai penganjur dapat menjadi orang tengah dalam memupuk kasih sesama ahli, nescaya tiada hati yang akan terluka selepas selesai tamat kejohanan ini.

11 Julai – Kenduri Sidik dengan Huda Farhan anak pakcik Zaki yang tinggal di Kuala Kedah. Ramai juga kenalan yang aku jumpa terutama budak-budak baru yang datang belajar ke Syria.
Kenduri kali ini aku anggap agak meriah bila menggabungkan lima pasangan sekali gus, Raji Musa, Khairul Azwan, Haikal Apeloh, Arshid (dari Pilipina) dan Sidik.


Empat pasangan pengantin bersama tetamu



Nasi minyak kali ni boleh tahan sedapnya, aku mula-mula makan di bahagian VIP, dan selepas itu duduk berborak dengan kawan-kawan sampai ke Asar. Lepas Asar aku pekena sekali lagi nasi minyak yang dihidangkan bukan untuk VIP, rupa macam nasi tomato, dan rasa memang sedap tak payah makan dengan lauk pun, memang aku pujilah siapa yang jadi tukang masak.
Seperkara lagi aku kurang setuju dengan masa kenduri ini dilansungkan, dalam kad jemputan tertera “masa : dari jam 12 tengahari sampai jam 5 petang” tengah panas litlit tu, dah la musim panas memang berpeluh sampai ke ketiak bila sampai ke rumah PPMS. Tapi mujur lah rumah PPMS ada aircond terasa tenang sikit bila makan.
Dan aku cadangkan kepada sesiapa yang nak buat kenduri tahun depan, cuba ubah masa dari buat pada siang hari kepada malam yang tenang macam program bola baru-baru ni.
Tak salah mencuba bila kena dengan citarasa.
Untuk semua pengantin baru aku ucapkan “BAARAKALLAHU LAKUMA WA JAMA’A BAINAKUMA BIKHAIR”

13 Julai – aku ditakdirkan Allah bertemu CEO HPA Hj Ismail semasa beliau datang melawat ke Syria, pertemuan aku tak lama, hanya bertemu dan bersembang sepatah dua kata sepanjang setengah hari sambil membawa rombongan Hj Ismail melawat tempat sejarah sekitar Damascus.
Aku kagum dengan perwatakan yang ditonjolkan Hj Ismail, sebagai orang pertama dalam syarikat Herba Penawar Alwahida (HPA) dia mengetahui segala khasiat daun kayu yang dapat dijadikan ubat dan herba merawat penyakit. Dan semua kakitangannya akan merujuk kepadanya utnuk mengetahui khasiat sesuatu buah dan pokok. Sememangnya Hj Ismail pakar dalam bidang ini. Dan amat sesuai kedudukannya sebagai CEO kepada sebuah syarikat yang mengushakan pengeluaran ubat dan makanan kesihatan yang berasaskan herba daun kayu.


Penulis bersama Hj Ismail dan rombongan beliau di depan makam Habil anak nabi Adam.




17 Julai – aku hadiri majls bersama Dato Dr. Hasan Ali di rumah pentadbiran PPMS, Mujtahid, walau pun pertemuan denganya hanya singkat kerana mula majlis agak lambat namun setiap mutiara kata darinya amat bermakna bagi ku, cetusan idea dan nasihat dari beliau kepada para pelajar disini amat besar ertinya.
Aku amat tertarik dengan ideanya yang akan memperkasa institusi masjid di Selangor dengan menjadikan masjid seolah pusat khidmat masyarakat.
Katanya semua masjid di Selangor nanti akan diwujudkan kedai-kedai yang menjual produk halal bagi permulaannya dan selepas program ini berjaya, masjid akan diluaskan fungsinya kepada kegitan-kegiatan lain.
Dan untuk merialitikan cita-cita ini maka masjid memerlukan orang yang mahir dalam pelbagai bidang bukan hanya sekadar pandai berkhutbah dan berceramah, bukan hanya sekadar pandai mengajar dan menjadi imam, sebaliknya mampu menguruskan jawatankuasa masjid, pandai mengepalai mesyuarat AJK masjid, mampu merencana apa yang terbaik bagi ahli jemaah. Maka semua ini bermula dari dalam diri lepasan aliran agama yang mempunyai kemahiran dalam pelbagai bidang antaranya yang bersangkut-paut dengan pengurusan.


Majlis ramah mesra bersama Dato Dr. Hasan Ali di rumah PPMS



Dr. Hasan Ali juga mengharapkan agar lepasan timur tengah ini mencipta sesuatu yang hebat di mata masyarakat bagi mengangkat martabat pelajar lepasan timur tengah terutama Syria dan menajdi laluan mudah untuk masyarakat menerimanya dimasa akan datang.

18 Julai – forum Isra Mi’raj di perkarangan pejabat kedutaan besar Malaysia di Syria, Mezzeh. Ahli panelnya adaah Dato Dr Hasan Ali dan ustaz Zaki Arsyad.
Banyak juga ilmu dan nasihat yang aku dapat semasa mengikuti forum ini yang bertajuk “cabaran maha siswa mendepani masyarakat”.
Diantara nasihat dato ialah masyarakat memerlukan maha siswa yang mampu menunjuki mereka jalan yang benar bertepatan dengan kehendak Islam. Dan perkara ini tidak akan berlaku kecuali setelah mahasiswa mengisisi ilmu yang sebanyaknya semasa tempoh belajar disamping itu mahasiswa juga harus mempersiapkan diri dengan berbagai ilmu dan kepakaran. Diantaranya kemahiran dalam bidang computer bagi memperkuatkan diri dalam mengahdapi masyarakat dan juga teknik komunkasi yang cekap bagi mencapai keberkesanan dalam menyampaikan dakwah.


Gambar kenangan bersama Dato Dr. Hasan Ali, Duta Ibrahim dan Abg. Azmil (Ali Setan) setelah selesai forum Isra Mi'raj di perkarangan Kedutaan Malaysia Syria

13 Jun 2009

Al-fatehah

Al-fatehah buat al marhum Syaikh Fathi Yakan yang telah kembali ke rahmatullah. Moga roh beliau dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama para anbiya', syuhada' dan solihin. Amin.

Kisah passport hilang di Syria

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

Aku doakan semoga semua sahabat muslimin muslimat sihat sejahtera selalu dan redha menerima apa jua dugaan dan ujian dari Allah yang maha kuasa, ingat lah.. kita hanya merancang tuhan yang menetukan..

Sebelum aku panjangkan bicara di era siber ini elok aku ingatkan semua sahabat2.. kalau hampa semua nak melancong ke luar negara….
"JANGAN LUPA BAWA KAD PENGENALAN DAN SURAT BERANAK".
Aku tekankan pesanan ini kerana aku baru sahaja selesai uruskan aduan kehilangan passport makcik Hasnah yang datang melawat ke Syria tiga minggu lepas.
Punya la boring, marah, bengang dan segala2nya ada, bila berurusan dengan pihak emigration dan polis disini. Lambat tu satu hal dah kemudian nak kena ketuk satu persatu. Pelincr dah bagi tapi tak jalan2 jugak. Itu lah hakikat berurusan dengan emigration kat sini.
Berbalik kepada pesanan aku tadi, memang orang selalu sebut buat apa bawa IC dan surat beranak keluar Negara, cukup dengan passport saja, di dinding bangunan emigration Damascus pun di maklumkan perkara yang sama "bithoqah hawiyah (IC) tak perlu di bawa keluar Negara kerana hanya passport sahaja yang sah", aku berasa macam nak tegur ja pegawai emigration kat sini sebab letak iklan macam tu, kenyataan tu tak betul sebab berdasarkan pengalaman aku uruskan kehilangan passport makcik Hasnah ni perkara pertama yang diminta bila nak buat aduan kehilangan passport ialah IC atau surat beranak, jadi kedua benda ini sangat perlu, polis di Jawazat (emigration) minta benda tu sebagai bukti lain tentang diri pemohon. Jika difikirkan balik memang ada betulnya, dengan bukti apa kita nak buat pengesahan bahawa makcik Hasnah ni orang yang sebenarnya hilang passport? Selain untuk buat semakan semula dalam daftar komputer sememangnya memerlukan ejaan yang tepat tentang
diri pemohon.
Syukur Allhamdulillah otak aku boleh fikir juga perkara itu sebelum aku mulakan apa2 urusan, aku minta paksu maklumkan kepada makcik Hasnah supaya minta keluarga di Malaysia fakskan IC dan surat beranak ke Syria segera.
Al kisah bermula pada hari Isnin jam 5 pagi 18.5.2009, maksu call aku maklumkan passport makcik Hasnah hilang dan dia tak tau nak buat macam mana sambil masa juga terlalu sempit dengan program utama dia datang ambil ijazah al quran di sini, setelah sembang agak lama aku tetapkan jam 11 pagi aku akan datang ke rumah sewa dia di Masakin Barzeh.
Terus terang aku bagitau diorang aku belum pernah uruskan kes semacam ini tapi setahu aku perkara pertama kena buat ialah membuat laporan di balai polis terlebih dahulu, maka bermula lah langkah pertama dengan mencari "Mahfar Syurthoh" terlebih dahulu.
Awalnya aku ingatkan mana2 balai polis sesuai untuk aku buat aduan lalu aku bawa paksu, maksu dan makcik Hasnah dalam keadaan panas litlit di bawah terjahan mentari jam 12 tengahari kami berjalan kaki ke balai polis Qabun, pada perkiraan aku di balai polis ini adalah tempat yang sesuai untuk aku buat aduan kerana ini adalah balai polis yang terdekat dengan rumah sewa makcik Hasnah.
Aku cukup takut berurusan dengan polis dan emigration kat sini, takut kerana pasti aku akan jadi bola dan akan di tendang kesana kesini, itu pengalaman aku menguruskan passport kawan2 yang sangkut di emigration dan juga kawan2 yang terkadang sangkut di airport bahkan ada yang tak dibenarkan masuk lansung ke Syria dan dihantar pulang balik ke Malaysia. Bila rujuk ke balai polis airport, diorang hanya kata khamsa daqaik (lima minit) lagi akan selesai, tapi setengah jam pun belum tentu ada apa2. Terkadang silap tuju pun ada jugak jadi kerja tak selesai sebab silap masuk. Jadi kena pandai2 la atur kerja, kalau Tanya orang kena chek dulu betul ke tak maklumat yang diberi.
Setelah sampai di balai polis Qabun aku terus maklumkan kepada pegawai yang bertugas disitu tentang hajat kami, aku maklumkan kepada polis tu tentang kehilangan passport makcik dan nak buat aduan kehilangan passport. Panjang jugak aku cerita. Kemudian aku tengok polis tu borak sat dengan kawan2 dia dan maklumkan kepada kami bahawa segela cerita aku tadi tak diterima di sini dan aku kena buat aduan ni dibalai polis Masakin Barzeh sebab rumah sewa makcik di kawasan Masakin Barzeh.
Terasa macam api menyala2 atas kepala aku dan hampir meletup bila polis tu kata dia tak terima aduan ini, penat aku cerita berjela2 dan jawapan nya aku kena pi balai polis Masakin Barzeh. Kalau dia bagi tau awal2 tak la aku termengah2 cerita kat dia.
Keluar balai polis kami ambil teksi terus ke balai pilis Masakin Barzeh, dan cerita yang sama aku maklumkan kepada seorang polis disana, namun jawapan yang diberi lain sikit dari polis di Qabun. Kata polis tu aku kena ke Jawazat (Emigration) di Marjeh terlebih dahulu dan segala aduan tentang kehilangan passport akan bermula di Jawazat Marjeh sebab polis di Masakin ni tak boleh buat apa2 aduan kecuali mendapat pengesahan bertulis dari pihak Jawazat dan aku diberitakan akan mendapat surat pengesahan itu dari Jawazat Marjeh. Sebenarnya aku kurang arif dengan apa yang dinyatakan lalu aku minta polis tu tulis atas kertas apa yang dia nak dari Jawazat Marjeh. Atas sekeping cebisan kertas polis tu tulis apa yang aku perlukan di jawazzat Marjeh. Disebabkan semua dah letih dan hari semakin petang dan ditambah pula IC dan surat beranak belum kami dapat kami sepakat akan sambung urusan ini esok pagi dan aku pulang ke rumah seorang diri. Aku rasa macam bola yang
ditendang2 bila disuruh kesana kesini tapi kerja tak jalan2 lagi.
Jam 8.30 pagi hari kedua. Aku memang dah stanby hadapi suasana di Jawazat Marjeh dengan manusia yang penuh sesak dan berhimpit2 dalam ruang yang kecil, dengan pengurusan yang agak kelam-kabut, bertolak kesana kesini.
Aku minta makcik tunggu sahaja di bawah dan aku akan masuk bangunan Jawazat seorang diri, aku terus ke kaunter jual borang khas untuk aduan di Jawazat Marjeh harga 25 lera, kemudian aku beli setem 10 lera dan upah pakcik tulis aduan 25 lera. Kemudian aku terus ke bilik komputer untuk buat semakan, tapi permohonan aku ditolak sebab tiada apa2 bukti pengesahan diri makcik Hasnah dan susah untuk buat pengesahan.
Aku terus call paksu dan dia maklumkan dia berada di Beramkih untuk dapatkan faks IC dan surat beranak.
Setelah aku dapat IC dan surat beranak setengah jam kemudian aku terus ke bilik komputer dan buat semakan, Alhamdulillah diterima walau pun IC makcik tak jelas.
Segala maklumat masuk ke Syria ditulis di atas kertas aduan dan aku ucap terima kasih kepada pegawai tu sambil hulur 100 lera, tersenyum dia bila salam aku berisi. Dan aku diminta ke bilik sebelah berjumpa polis Umar.
Aku tak kenal mana satu Umar, aku redah saja mana2 polis sambil aku Tanya "Umar…Umar" tapi aku ditunjuk ke meja sorang budak muda yang beruniform seperti pegawai lain. Tak ada senyum, asyik muka masaalah ja. Tapi disebabkan aku terpaksa jumpa dia, aku buat2 senyum. Dan dia Tanya aku macam2 antaranya siapa makcik ini, apa hubungan aku dengan makcik ini, dalam keadaan tertekan aku jawab satu persatu. Dan Alhamdulillah selesai juga urusan di Jawazat ini dan kemudian aku di minta ambil tanda tangan di Ibu Pejabat Polis di jalan Khalid bin Walid. Dan setelah itu baru lah ke balai polis Masakin Barzeh untuk buat aduan kehilangan passport. Letih juga aku di buatnya.
Jam 12 tengahari kami sampai di balai polis Masakin dan terus buat aduan setelah segala surat dari Jawazat kami tunjukkan. Polis mengambil maklumat satu persatu secara detail dan turut juga di ambil semua maklumat aku, tempat tinggal, no hp, umur aku dan maklumat passport aku.
Selesai aduan di buat pegawai polis tu minta aku datang semula esok pagi untuk ambil salinan aduan, tapi aku minta agar disegerakan salinan aduan ini sebab bajet aku dan permintaan dari maksu agar semua urusan ini selesai sebelum jam 9 pagi esok (20.5.2009) sebab esok adalah jadual penerbangan asal untuk pulang ke Malaysia.
Aku minta sungguh2 untuk pegawai polis tu yang aku kenali dengan nama Isa agar siapkan segera aduan yang aku nak tu. Aku cuba umpan dia dengan pelincir (LS 500) dan kalau siap segera tambahan akan menyusul.
Terus ja polis tu cakap : "aku sebenarnya nak tolong hang sangat2 dan paling awal aku boleh siap jam 9 malam ni sebab pegawai yang akan tanda tangan ini akan datang jam 7 malam ini".
Aku terasa lega bila urusan aduan ini hampir selesai, jam 9 malam ni aku akan dapat aduan dan terus ke kedutaan dan buat Surat Akuan Cemas (passport baru) kata hati ku.
Jam 8 malam selepas selesai solat maghrib di Masakin Barzeh, aku ajak paksu dan Leh Razak ke balai polis untuk ambil aduan yang dijanjikan siang tadi.
Setelah sampai aku terus bertemu dengan Isa dan minta aduan yang aku nanti2kan.
Isa minta aku tunggu di bawah dan dia naik ke tingkat empat, setelah 15 minit dia turun dengan tangan kosong dan minta aku naik ke atas jumpa dengan seorang pegawai lagi.
Aku dah rasa lain macam "mesti tak siap lagi" detik hatiku. Dan memang tepat sangkaan aku, pegawai yang seorang lagi memaklumkan aduan ini tak akan keluar disini dan aku kena ambil aduan ini di Ibu Pejabat Polis di Jalan Khalid Al Walid dan dia minta aku hadir di balai polis ini jam 8.30 pagi esok untuk di bawa ke Ibu Pejabat Polis besar.
Geram, marah, begang semuanya ada. Aku rasakan memang polis2 ni mainkan aku, siang tadi janji malam ni siap tapi sampai sekarang hampeh pun tadak. Boring betul.
Aku terus turun ke tingkat bawah dan senyum terpaksa dekat Isa, dia ikut aku turun sama sampai ke luar bangunan, dan dia minta tambahan lagi dari aku, dan aku cakap tak ada sebab kerja tak jalan, tapi dia bagi alasan dia dah ushakan tapi tak dapat juga.
Kesian aku tengok dia meminta2 dan aku hulur lah LS 200 dan aku terus balik ke Masakin Barzeh dengan rasa bengang yang teramat sangat.
20.5.2009 jam 8 pagi aku bertolak dari rumah - Ruknuddin naik teksi ke Masakin untuk jemput makcik Hasnah dan makcik Zawiyah. Dan jam 8.32 pagi aku sampai dibalai polis Masakin dan terus ke tingkat tiga tempat untuk aku ambil aduan semalam. Di pintu masuk bilik ini tertera perkataan "Al Qalam", apa maksud tidak lah aku ketahui, Cuma sepengetahuan aku "Qalam" maksudnya pen.
Tunggu punya tunggu punya tunggu jam di tangan aku menunjukkan jam 9 pagi dan tak ada apa2 tindakan lagi yang dibuat.
Bila aku tanya, polis di bilik tu cakap depa tengah tunggu "Murasil" dari Ibu Pejabat Polis besar, aku terima alasan mereka dan aku tunggu.
Jam 9.15 muncul seorang muda yang berpakain seragam serba hijau dan polis dalam bilik Qalam perkenalkan kepada aku ini lah "Murasil", dia akan bawa aduan aku ke Ibu Pejabat Polis besar dan aku akan ambil dari sana.
Jam 9.30 pagi belum ada apa2, aku meloko sahaja menunggu macam orang bodo.
Disebabkan dah bosan melengung aku tanya depa "bila nak siap?", dan seorang polis minta aku cam betul2 seorang polis yang aku kenal dengan nama Qusai, kerana dia akan bawa aduan aku ke Ibu Pejabat Polis besar dan minta ku jumpa Qusai disana jam 11 pagi. Aku rasa cara ini kurang kena, aku Tanya Qusai kalau2 dia ada hp.
Kata Qusai : "hp ada tapi kredit tak ada".
Nak tergelak juga aku, dan aku kata kat Qusai : "hang tadak kredit nanti hang send mesej kat aku guna program "hakini mafi ni ehki" di MTN pastu aku akan call hang".
Empat orang polis dalam bilik tu ketawa dan aku dengar seorang dari depa kata : "hampa tengok orang Malizi ni tahu banyak benda tentang Syria"
Tapi seorang polis lagi mencelah: "tak apa, hang tunggu saja Qusai di Ibu Pejabat Polis di Jalan Khalid Al Walid jam 11 nanti senang cerita".
Setelah sepakat dengan keputusan terakhir, aku, makcik Hasnah dan makcik Zawiyah balik ke Masakin Barzeh disebabkan depa tak sarapan apa2 lagi dan aku melilau kat Masakin seorang diri.
Jam 10.30 pagi kami ke Ibu Pejabat Polis di Jalan Khalid Al Walid dan aku berjumpa dengan Qusai dan dia bawa aku dan makcik Hasnah ke bilik Penolong Ketua Polis Damascus untuk dapatkan tanda tangan sahaja kemudian baru lah diserahkan aduan yang aku pulun dapatkan semenjak dua hari lepas.
Setelah aku pegang surat aduan tu, Qusai minta pula aku bawa surat tu ke bahagian "Murasil" (bahagian hantar surat dalaman) dan diminta aku rujuk surat tersebut di Jawazat Marjeh jam 1 nanti. Pening juga aku, ingatkan dah selesai, rupanya ada lagi kena buat. Nak saja aku tunggu di Ibu Pejabat Polis tu sebab takut jam satu nanti pun tak sampai lagi. Tapi aku akur pada arahan yang diberikan.
Jam ditangan aku baru pukul 11.30 tengahari, demi menunggu jam satu tengahari nanti, aku bawa makcik Hasnah dan makcik Zawiyah pergi melawat Takia Sulaimaniyah untuk mengisi ruang masa yang ada. Kemudian solat Zohor di masjid dekat Jawazat.
Tepat jam satu tengahari aku rujuk ke Jawazat tempat aku mula2 buat aduan. Namun aku hampa setelah dapat jawapan yang surat aku belum lagi diterima oleh pihak Jawazat disini.
Aku buntu tak tahu nak buat apa dan selang setengah jam aku akan rujuk semula ke pegawai yang aku kenali sebagai Umar.
Jam 2.30 aku rujuk lagi ke Umar dan aku tengok Umar dah pening dengan keadaan kelam kabut dan orang yang bersesak2 dalam ruang bilik yang kecil. Dengan muka tak puas hati dia cuba marah aku : "surat hang tak sampai lagi, aku tak boleh nak proses".
Dengan berani pula aku menjawab disebabkan aku pun panas juga : "dah tu apa yang aku boleh buat, pihak sana cakap jam satu tengahari surat aku akan sampai".
Balas Omar : "hang rujuk semula kesana".
Aku jawab : "kan senang kalau hang bagitau aku awal2 lagi".
Dan aku terus belah dan berjalan kaki seorang diri ke Ibu Pejabat Polis besar.
Setelah aku minta izin di pintu masuk, aku terus ke bilik "murasil" dan Tanya tentang surat aku. Dan aku dibawa ke sebuah bilik.
Setelah diperiksa, memang surat aku masih disini, terbakar juga aku tapi apa boleh buat sebab ini negara orang.
Aku diminta supaya balik ke Jawazat tapi aku menolak dan aku minta agar surat tersebut aku bawa sendiri ke Jawazat. Namun seorang pegawai disitu minta aku tunggu di luar. Selang beberapa minit seorang "murasil" datang jumpa aku dan membawa aku bersama surat itu ke Jawazat menaiki motor di tengah Bandar Damscus, aku lihat orang ramai memandang2 aku, orang ajanib naik motor dan dengan polis pula dalam Bandar Damscus.
Semasa sampai di Jawazat aku lihat ramai pegawai dah bersiap sedia untuk balik ke rumah kerana waktu bertugas hampir selesai. Kalut juga aku di buatnya dan berlari kesana kesini demi menyelesaikan urusan dengan Jawazat hari ini juga.
Selesai di Jawazat sini aku diminta ke bangunan Jawazat sebelah lagi untuk salinan aduan dengan komputer kerana salinan yang ada hanyalah menggunakan tulisan tangan sahaja.
Jam 3.15 urusan salinan komputer selesai dan aku diminta kembali ke bangunan awal untuk pengesahan. Setelah cop dan tanda tangan aku perolehi, baru lah aku menhela nafas lega bila semua urusan dengan Jawazat sudah selesai, yang tinggal untuk ke "kharijiyah" untuk dapatkan cop pengesahan terakhir dan kemudian ke kedutaan untuk dapatkan Surat Akuan Cemas.
Khamis 21.5.2009 jam 8 pagi aku ke Marjeh untuk terjemah aduan polis dan kemudian ambil cop di bangunan hadapan mahkamah, setelah itu aku ke Ibu Pejabat Polis di Jalan Khalid Al Walid untuk mengesahkan bahawa surat aduan tersebut benar dari balai polis Masakin Barzeh, kemudian baru lah aku ke "Kharijiah" dan terus ke Kedutaan Malaysia di Mezzeh.
Jam 11 pagi aku sampai di Kedutaan dan paksu, maksu, makcik Hasnah dan makcik Zawiyah sedang menunggu aku.
Setelah borang permohonan Surat Akuan Cemas selesai diisi, aku serahkan semua dokumen yang diminta kepada Omar (KAT kedutaan Malaysia Syria) dan Omar memaklumkan bahawa surat akuan cemas akan siap pada hari Ahad pagi dan tidak boleh disiapkan hari ini kerana kini pihak kedutaan sedang sibuk menyusun dan membuat persediaan kunjungan rasmi Manteri Luar Malaysia ke Syria. Namun aku minta sangat2 agar disiapkan seberapa segera urusan ini dan dia berjanji akan ushakan permintaan aku.
Ahad jam 10 pagi aku ke Kedutaan dan ambil surat akuan cemas kemudian aku ke Jawazat Marjeh lagi untuk dapatkan cop keluar dari Syria.
Peroses permohonan cop keluar bermula di bahagian komputer untuk mengambil maklumat masuk, namun maklumat yang di cari tak di temui dan aku cuba tengok di screen komputer, rupanya ada silap ejaan nama bapa makcik Hasnah - YAHYA seperti yang tetera dalam surat akuan cemas, dan aku cuba perbetulkan dalam komputer menjadi YAHAYA dan kami dapat semua maklumat di ingini. Namun aku diminta ke kedutaan semula untuk membuat pembetulan kerana bimbang akan jadi masaalah bila nak keluar nanti.
Bengang juga aku, aku tak nampak muka lain kecuali Omar, aku terus call Omar dan aku maklumkan masaalah yang aku hadapi dengan nada yang tenang walau pun dalam hati dah rentung terbakar. Mujur Omar dahulukan dengan minta maaf, kalau tidak aku pasti sembur dia.
Selesai pembetulan nama dibuat aku sambung urusan di Jawazat dan aku harapkan tiada apa2 masaalah lagi akan timbul.
Jam 12.30 selesai semua urusan dan akhirnya makcik Hasnah dapat juga surat akuan cemas menggantikan passport yang hilang hari Selasa lepas.
Syukur Alhamdulillah segalanya selesai, dan tugas aku seterusnya, susun semula dokumen2 untuk diberikan kepada makcik Hasnah dan juga jumlah wang yang telah digunakan sepanjang mengendalikan urusan passport hilang ini.
Pesan aku kepada semua sahabat2 yang akan berkunjung ke luar Negara, bawa lah surat beranak dan IC atau pun bawa salinan kerana ia amat berguna bila passport hilang atau pun buat salinan dalam email, bila nak guna print saja. Dan yang utama sekali jaga lah passport anda kerana ia seakan nyawa anda bila berada di luar negara dan buat juga salinan sebagai rujukan.
Dan sapa2 yang kehilangan passport dan ingin mohon bantuan aku, call lah aku, jika ada masa aku akan bantu sedaya termampu, Insya Allah.

Wassalam.

Perbelanjaan menguruskan passport hilang sebanyak RM 350. bayaran adalah termasuk pengurusan, tips dan tambang teksi.


Sent from my I-Mate via yahoo Go - MTN

29 Mei 2009

Bagaimana Sultan Muhammad al-Fatih bebaskan Kota Istanbul

Sedutan dari harakahdaily.net

Husam Musa
Wed | May 27, 09 | 2:57:19 pm MYT
Hari ini, 546 tahun yang silam, Muhammad bin Murad mengukir satu sejarah dengan menawan kota yang sangat kuat pertahanannya - Konstantinapole. Pada ketika ini Presiden PAS Dato' Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang, telah pun berada di Kota Istanbul untuk menghadiri sambutan ulangtahun upacara yang amat bersejarah ini.
Tulisan ini cuba melihat bagaimana seorang pemimpin seperti Muhamad Murad yang kemudiannya diberikan gelaran Muhammad Al Fatih, telah berjaya dilahirkan. Adakah di sana satu metod tertentu untuk mencetak pemimpin seperti beliau dan bagaimanakah cara untuk berbuat demikian.
Peribadi dan kepimpinan Muhammad Al Fatih menunjukkan beliau mempunyai ciri berikut;
a. Asuhan dan disiplin Islam yang kuat
b. Mempunyai matlamat hidup yang ingin dijayakan
c. Kehendak yang kuat
d. Sabar dan ketahanan ruhani yang kuat
e. Pengetahuan dan kemahiran yang diperlukan untuk misinya, atau mendapatkan bantuan pakar dalam bidang masing-masing bagi tujuan melengkapkan skil berkenaan
f. Ibadah dan pergantungan yang kuat dengan Pencipta
Sebelum isu ini dikupas lebih lanjut, kita tinjau dulu bentuk pertahanan Kota Konstantinapole itu sendiri yang sangat menakjubkan;
Kota ini berbentuk tiga segi. Dua bahagian kota menghadap laut iaitu Selat Bosporus dan Laut Marmara. Bahagian daratan dilingkungi oleh sebuah benteng yang sangat kukuh;
a. Bahagian luar kota dilingkungi oleh sebuah parit besar. Dalamnya 10 meter dan lebarnya 60 meter
b. Ada dua tembok iaitu tembok luar dan tembok dalam. Tembok luar sahaja setinggi 25 kaki dan setebal 10 meter
c. Tembok dalam pula setinggi 40 kaki tinggi dan 15 meter tebal
d. Terdapat menara kawalan sepanjang tembok dalam dengan ketinggian 60 meter!
e. Terdapat 400 batalion tentera terlatih mengawal tembok ini sepanjang masa
Dengan kedudukan pertahanan seperti itu, hampir mustahil untuk tembok ini dicerobohi.
Di bahagian laut pula, terdapat rintangan rantai besi yang kuat diletakkan di Selat Bosporus yang digunakan untuk menghalang kapal-kapal melepasinya.
Konstantinapole telah menjadi ibu kota Empayar Bizantin untuk berkurun-kurun dan dikenali sebagai kota yang paling makmur dan terkaya di Eropah. Ia terletak di pertemuan antara Asia dan Eropah dan Laut Mediterranean dan Laut Hitam. Justeru, ia sangat strategik baik dari segi perdagangan mahupun geo politik.
Sejak Rasulullah s.a.w mengungkapkan bahawa nanti Kota penting ini akhirnya akan jatuh di tangan seorang pemerintah yang terbaik, memimpin tentera yang terbaik sepanjang zaman, telah banyak percubaan dibuat untuk menawan kota ini, namun tidak berjaya. Sahabat seperti Abu Ayub al Ansari juga telah berusaha dan mereka telah mengepung kota ini selama tujuh tahun, tetapi masih gagal.
Hanya 800 tahun selepas sabda Nabi yang Mulia itu, sabda yang menakjubkan ini menjadi kenyataan. Sultan Muhammad bin Murad yang kemudian lebih masyhur dengan gelaran Sultan Muhammad al Fatih telah memulakan pengepungan ke atas Konstantinapole pada hari Khamis, 5 April 1453 dan berjaya membuka kota ini pada 29 Mei 1453, hari tulisan ini dipostkan.
Sungguhpun pengepungan ini berlangsung selama hampir dua bulan sahaja, program penaklukan ini telah berjalan lama!
Ia bermula apabila bapa Sultan Muhammad Al Fatih, Sultan Murad memilih guru-guru yang terpilih untuk mendidik anak raja ini, yang waktu itu, se orang anak yang nakal.
Sejak berumur sembilan tahun, Sultan Muhammad telah mengalami pendidikan disiplin yang ketat. Rasa bebas dan nakal sebagai anak raja yang masih kecil mula berakhir apabila bapa baginda memberikan kebebasan kepada guru-guru beliau untuk membentuk dan mendidik Muhammad.
Rotan turut digunakan oleh gurunya untuk mendisiplinkan anak ini. Dalam satu kejadian, Muhammad telah sengaja dirotan dengan teruknya tanpa sebarang kesalahan yang dilakukan oleh beliau.
Tujuan guru beliau berbuat demikian ialah untuk membentuk perasaan belas kasihan dan sikap adil dan saksama dalam jiwa bakal Sultan ini. Supaya nanti baginda dapat mengambil keputusan berpaksikan keadilan dan memahami perasaan orang-orang yang tidak diperlakukan dengan adil!
Sultan Muhammad dibimbing untuk menghafal al-Qur'an. Dilatih untuk sembahyang malam. Dibentuk menjadi wara' dan zuhud. Diasuh mencintai ilmu dan ulama'. Mempunyai budi pekerti yang baik dan perasaan yang halus. Keunggulan pendidikan keruhanian Sultan Muhammad ternyata apabila baginda akan dilantik menggantikan bapanya secara rasmi sebagai pemerintah Kesultanan Uthmaniah, beliau menangis teresak-esak.
Gurunya lah yang telah mengarahkan beliau menerima tanggungjawab itu atas hujah bahawa seorang berkaliber seperti beliau wajib memikul amanah ummah dan itu jihad dan ibadah yang lebih besar.
Pendidikan Sultan Muhammad di istana baginda hampir komprehensif. Sebagai bakal raja dalam persekitaran Eropah dan pusat perdagangan dan diplomatik, baginda dapat berbahasa lebih dari lima bahasa.
Sudah tentu baginda fasih dalam bahasa Arab.
Baginda juga diajar matapelajaran sejarah, geografi dan astronomi. Pakar ketenteraan juga diundang untuk memberikan pendedahan ketenteraan kepada beliau.
Lama sebelum program pembebasan Konstantinapole dimulakan, Muhammad al-Fateh telah berbincang dengan pakar sejarah dan ketenteraan mengenai sebab-sebab kegagalan ekpedisi penawanan Konstantinapole sebelum ini.
Apa rahsia kekuatan pertahanan kota itu dianalisis. Bagaimanakah caranya untuk mengatasi halangan-halangan itu juga dibincangkan.
Dari perbincangan itu, antara lain mereka mengenal pasti hal berikut;
a. Dinding tembok itu terlalu tebal dan pada waktu itu belum ada teknologi yang boleh meruntuhkannya. Sultan Muhammad telah mengarahkan dicari satu teknologi yang boleh meruntuhkan tembok itu.
Tentera baginda akhirnya berjaya mencipta meriam yang paling canggih dengan bantuan seorang pakar senjata bangsa Hungary yang telah diculik dari kurungan dalam penjara Konstantinapole dengan mengorek lubang bawah tanah yang dalam dan panjang!.
Berat setiap meriam ciptaan baru ini ialah 700 pauns! Ia perlu ditarik oleh 100 ekor kuda dan seratus orang tentera. Bila diletupkan, bunyinya boleh didengar sejauh 13 batu! Setiap tembakannya akan menyebabkan tembok yang kuat berlubang seluas enam kaki. Nah! Benteng besar itu sekarang telah menemui ruasnya.
b. Rantai besi yang kuat yang dirintangi menghalang laluan kapal. Ia menghalang bantuan dan pergerakan melalui laut.
Sultan Muhammad telah mencipta satu plan luar biasa mengatasi halangan ini. Ia adalah antara rekod sejarah yang menakjubkan dari segi kreativiti dan kekuatan keinginan seorang pemimpin. Baginda mengarahkan pembinaan kapal di daratan. Dibuat pada sebelah malam supaya tidak disedari oleh musuh.
Mesti disiapkan dalam masa yang singkat. Kapal ini diluncurkan dari daratan sejauh 5km ke lautan dengan meletakkannya tergelunsur di atas batang-batang kayu yang telah diatur dan telah diminyakkan untuk melicinkan perjalanan kapal-kapal itu.
Pada masa yang telah ditetapkan, kapal-kapal ini dilancarkan dari daratan dan muncul di depan Kota Konstantinapole sebelah lautan dengan melepasi rantai besi yang telah terpasang! Ia memeranjatkan tentera musuh. 400 kapal musuh terbakar dan serangan dari lautan berjalan serentak dengan pengepungan sebelah daratan.
c. Lazimnya bila tentera sampai di pantai menghadap Kota ini, mereka terdedah kepada serangan musuh kerana kawasan yang terbuka dan jika sekiranya satu benteng pertahanan mengelakkan serangan hendak dibina, ia memakan masa selama setahun.
Sultan Muhammad telah mengarahkan benteng pertahanan menghadap tembok kota Konstantinapole itu dibina dalam masa tiga bulan dengan menggunakan segala teknik pembinaan semasa yang canggih.
Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Konstantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit. Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildirim dahulu.
Ia memang berjaya disiapkan seperti direncanakan.
Dari mana kekuatan keinginan seorang pemimpin ini diperolehi oleh Sultan Muhammad?
Gurunya bukan sekadar menyuntikkan kekuatan ruhani kepada bakal Sultan in, tetapi juga telah menyuntik sikap terbuka terhadap teknik dan teknologi baru yang diperlukan untuk misi mereka. Mereka juga menyuntik sikap berminda strategik dan kreatif.
Sultan Muhammad dapat menganalisis dengan tepat permasaalahan dan mencari jalan penyelesaian terhadap setiap permasalahan itu secara praktikal sebelum melancarkan misinya.
Tetapi yang paling penting, sejak kecil lagi guru-guru baginda telah membentuk minda baginda untuk merasakan dirinya lah yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w sebagai raja terbaik yang memimpin tentera terbaik yang akan dapat membebaskan Konstantinbapole.
Sasaran, visi dan misi yang jelas, yang disuntikkan ke dalam minda baginda ternyata berkesan. Dari kecil, Sultan Muhammad mengimpikan bagindalah pembebas itu!
Baginda bergerak selari dengan impian ini. Akhirnya, ia adalah sebuah kenyataan.
Dari sudut kepimpinan, bapa baginda seorang yang berpandangan jauh. Sejak umur 14 tahun, Muhammad telah diminta menguruskan empayar dengan alasan, bapanya ingin menumpukan kepada ibadah.
Namun, dalam dua keadaan kritikal, bapa baginda pulang semula untuk memimpin Kerajaan Uthmaniah. Selepas ancaman kritikal itu diatasi, Muhammad diberikan peluang untuk menguruskan semula empayar yang sedang berkembang itu.
Melalui pendedahan berbentuk bimbingan ini, Muhammad terlatih menjadi pemimpin yang berkualiti.
Ditambah, sepanjang hayat baginda, guru-guru baginda yang menjadi rujukan keruhanian dan kebijaksanaan, sentiasa bersama baginda. Hatta, ketika pengepungan kota itu berlangsung, gurunya mengimamkan solat hajat semua tentera Sultan Muhammad.
Melihat 150,000 tentera Islam berbaris rapi untuk bersolat di luar kota itu, cukup untuk menakutkan musuh yang sedang berkawal dalam kota!
Pada hari pembukaan Kota Kontantinapole yang bersejarah itu, Sultan Muhammad bersujud syukur.
Sepanjang kempen, baginda tidak putus-putus mengarahkan tenteranya bertakbir dan melaungkan slogan-slogan bersemangat, termasuk motivasi berasaskan hadis Nabi bahawa Konstantinapole akan dibebaskan oleh tentera yang terbaik dan merekalah tentera terbaik yang dijanjikan oleh Nabi itu.
Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan di dalam Kota Konstantinapole yang baru sahaja dibebaskan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam solat Jumaat yang pertama itu.
Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya berdiri dan diikuti pertanyaan: "Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!".
Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.
Pertanyaan seterusnya, "Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!".
Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertitah, "Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!".
Kali ini semuanya duduk, kecuali baginda sendiri sahaja yang tetap berdiri! Subhaanallah!
Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajud sejak baligh. Tepatlah janji Rasulullah s.a.w dan kota ini kemudian bertukar nama kepada Istanbul.
Sekarang, marilah kita mengenali secara ringkas guru-guru yang berjasa besar membentuk Sultan Muhammad.
Pertama, Ahmad 'ibn Ismail Al-Kori:
Guru istimewa ini menunjukkan role model kepada Sultan Muhammad. Seorang yang wara', tidak menyembah Sultan sama seperti orang lain memberikan tunduk hormat, memanggil nama Sultan dan kerabat mereka dengan nama mereka masing-masing tanpa sebarang panggilan gelaran, Bersalaman dengan mereka tanpa mencium tangan mereka. Sepanjang Ramadhan, Sultan Muhammad menghadhiri kelas mentafsir ayat-ayat Al Qur'an yang diadakan di istana baginda selepas solat zuhur, dengan guru-guru yang bersilih ganti.
Ahmad ibn Ismail lah yang mengajarkan Al Qur'an, hukum-hukum agama dan kepatuhan padanya. Ia juga membentuk rasa takwa dalam jiwa Sultan Muhammad dengan berbagai cara, termasuk nasihat-nasihat yang berkaitan dengan tugas pemerintah.
Kedua ialah Sheikh Muhammad bin Hamzah al-Rrouhy, lebih dikenali sebagai Ba'q Shamsuddin. Beliau meninggalkan kesan yang sangat mendalam terhadap keperibadian Sultan Muhammad.
Beliau telah menginspirasikan Sultan MUhammad meningkatn aktiviti dakwah dan keislaman di bawah Empayar Othmaniah sebagai satu cara memperkuatkan empayar tersebut.
Beliaulah yang paling giat meyakinkan Sultan Muhammad bahawa beliau adalah raja terpilih seperti yang dimaksudkan oleh Rasulullah s.a.w dalam sabdanya itu.
Selain mengajarkan teras-teras ilmu Islam, Shamsuddin juga bertanggungjawab mengajar sains, matematik, sejarah, strategi perang, astronomi dan lain-lain.
Beliaulah yang telah merotan Muhammad di masa kecil tanpa sebab. Beliaulah yang mententeramkan Sultan Muhammad yang menangis kerana enggan menjadi raja. Beliaulah yang telah ditanya oleh Sultan Muhammad samada beliau boleh bersara selepas lama memerintah kerana ingin menumpukan kepada ibadah tetapi dijawab, ibadah sebagai Sultan yang adil adalah lebih berharga lagi.
Shamsuddin meletakkan insipirasi dalam dada Sultan, memberikan baginda tujuan dan misi pemerentahan yang jelas dan bersama baginda sehingga cita-cita itu tercapai.
Kerana itu lah, beliau dikenali sebagai Penakluk Ruhani Konstantinapole. Guru yang merancang lahirnya seorang pemimpin dan terukirnya sebuah sejarah. Insan pada sisi lain Sultan Muhammad al-Fatih. - mr_



Masjid Sultan Muhammad Al Fateh, Istanbul, Turkey.


Hadis nabi yang memberitkan tentang keperwiraan Sultan Muhammad Al Fateh dan tenteranya yang tertera di bahagian kepala makam baginda.


Makam Sultan Muhammad Al Fateh, Istanbul, Turkey.

28 Mei 2009

NATIJAH MAKSIAT



segeralah bertaubat wahai saudara-saudara ku sekelian....

06 Mei 2009

Dugaan

Memang tak aku sangka semalam bukan lah seperti hari-hari yang lepas. Kebanyakkan rombongan yang aku sambut tak pernah pun terjadi hal sedimikian. Jarang sekali rombongan yang datang untuk melancong tersangkut di lapangan terbang antarabangsa Damascus. Dan alasan yang aku terima juga susah untuk akal ku terima. Adakah patut pihak emigration katakan pasport rombongan yang datang ini adalah passport palsu, dan secara jelas aku dengar pengakuan dari Mak Su selaku ketua rombongan dia memang dengar secara jelas pegawai emigration tu katakan “palsu” dengan bahasa Malaysia.
Kekalutan bermula setelah Chaq dan Shida keluar dari pintu balai ketibaan namun kelibat ahli rombongan yang lain tidak kelihatan.
Aku, Ali, Nizam dan serta beberapa akhawat lain bertanya : “mana lagi yang baki?”
Jawab Chaq mereka semua sangkut di dalam, pihak emigration tahan sebab disyaki menggunakan passport palsu. Detik hati ku mungkin ini perkara biasa dan akan selesai sesingkat mungkin. Lalu aku ambil keputusan tunggu dan lihat.
Aku sengaja melengahkan masa untuk mohon bantuan dari kedutann kerana pada perkiraan aku ini semua hanya masaalah teknikal semata, dan pada perkiraan aku masaalah passport palsu ini pasti akan selesai dalam masa yang sekejap.
Aku juga percaya bahawa telahan pihak emigration itu tak betul kerana aku kenal siapa Pak Su, siapa Maksu, siapa Atif dan siapa Syidah. Tak mungkin mereka gunakan passport palsu. Namun aku tidak menolak seratus peratus ada kemungkinan mereka gunakan passport palsu, kemungkinan sebahagian ahli rombongan gunakan agent lalu agent tipu mereka, tetapi kemungkinan itu terlalu sedikit.
Bermula dari jam 6 petang aku tetap menaruh harapan rombongan ini akan keluar dari lapangan terbang ini seperti rombongan pelancong lain. Namun setelah 4 jam berlalu aku rasakan pasti ada sesuatu yang tak kena dengan rombongan ini, setelah minta maklumat detail dari Chaq, aku terus telefon En. Fahmi pegawai kedutaan Malaysia di Syria memaklumkan masaalah yang dihadapi oleh rombongan, En. Fahmi juga sukar menerima alasan passport palsu yang diberikan oleh pihak emigration hanya atas alas an tiada cop keluar dari Malaysia. Kemudian dia memberi maklum balas bahawa perkara ini akan dirujuk kepada En. Husain, aku merasa sedikit tenteram dengan jawapan yang di berikan.
Selang beberapa minit aku dimaklumkan bahawa En. Husin telah menghubungi pihak emigration di mator menyatakan masaalah yang dihadapi oleh rombongan dan rombongan akan keluar seberapa segera dan rombongan akan melalui ujian passport bagi menentukan keaslian passport Malaysia.
Jam di tangan ku menunjukkan jam 12.30 malam bermakna dua jam telah berlalu, kelibat Paksu dan rombongan tidak juga kelihatan, sekali lagi aku terpaksa mengganggu En. Fahmi dengan panggilan ku.
En. Fahmi terus berusaha menyelesaikan masaalah ini, katanya dia telah hubungi En. Husain beberapa kali namun panggilan tidak di jawab dan aku membuat telahan kemungkinan En. Husain tidor memandangkan jam sekarang pukul satu pagi.
Demi menyelesaikan masaalah ini En. Fahmi memberi tahu aku bahawa masaalah ini akan diselesaikan oleh seorang kakitangan tempatan kedutaan Malaysia - Samir Subky.
Di akhir perbualan, aku berterima kasih atas kesungguhan En. Fahmi dalam menyelesaikan masaalah ini, dan paggilan aku dimatikan.
Selang beberapa minit handphone aku berdering lagi, Samir Subky menyatakan masaalah ini akan selesai sekitar setengah jam, namun hatiku payah menerima pernyataan ini, dengan suara yang nyaring aku katakan apakah benar setengah jam akan selesai semua masaalah ini, sengaja aku kuatkan suara kerana aku susah menerima pernyataan sebegini dari seorang arab, cukup sebentar tadi aku bagaikan dipermainkan oleh seorang anggota polis mator bila diberitakan setengah jam akan selesai bila mana aku bertanyakan perkembangan terikini tentang rombongan.
Kelihatan dikelilingku arab memandang-mandang aku, mungkin juga merasa hairan dengan seorang ajanib yang bercakap arab atau memandang kerana terasa hati bila ayat yang aku lafazkan seakan mengutuk mereka. Namun aku tak peduli semua itu,harapan ku agar mereka tahu betapa susahnya berurusan dengan mereka, bila disebut “khamsa daqaiq” pasti setengah jam pon tak akan ada apa-apa, cukup memanaskan hati aku. Aku yakin arab yang memandang aku tadi jika mereka rasa apa yang aku rasa, tindakan sama pasti akan diambil.
Jam 1.30 malam kelibat Maksu dan rombongan muncul di pintu keluar balai ketibaan. Alhamdulillah…. tiada ayat yang bisa aku lafazkan selain puji syukur ke hadrat ilahi yang maha penentu atas segala.
Kulihat wajah rombongan sedikit ceria walau pun ku tahu dihati mereka penuh dengan hiba atas apa yang berlaku. Aku pasti dan yakin di sebalik peristiwa ini pasti ada sesuatu yang tersembunyi dari pengetahuanku sebagai manusia yang mempunyai akal yang terbatas.
Allah tuhan semesta alam, Dia lah yang mengatur perjalanan alam dan menggerakkannya. Dia maha mengetahui atas segala sesuatu, Dia lah yang mencipta manusia dan mengetahui apa yang terbaik untuk ciptaan-Nya.
“Janganlah kelambatan masa pemberian Tuhan kepada-mu, padahal engkau bersungguh-sungguh dalam berdoa menyebabkan patah harapan, sebabb Allah telah menjamin menerima semua doa dalam apa yang Ia kehendaki untuk-mu, bukan menurut kehendak-mu dan pada waktu yang ditentukannya, bukan pada waktu yang engkau tentukan”. - Ibnu Atoillah Assakandary.

sent from My I-Mate via yahoo mail.

28 April 2009

RENUNGAN

Pesanan dari Syaikh Ahmad Fahmi Zamzam Al Banjari An Nadwi Al Maliki ketika Liqa A'iliyyah PMTIS yang diadakan di rumah syabab Syaikh Ibrahim, Ruknuddin, Damascus, Syria pada 13 Mei 2004 jam 10 malam.

 

 

بسم الله الرحمن الرحيم

من لامية الإمام إبن الوردي

( 691 – 749هـ) ( 1292 – 1349م)

 

إعـتزل ذكر الأغـاني والغـزل

              وقــــل الفـــصل وجــانب من هــزل

ودع الذكـــــر لأيـــام الصــــــبا

              فـلأيـــــام الصـــــبا نجــــم أفــــــــل

إن أحـــلى عـيشـــــة قضـــــيتــهــا

              ذهـــــبت أيامـــــها والإثم حـــــل

اطلب العلم ولا تكسل فما

              أبعــــد الخير على أهـل الكسل

واحـــتفل بالفقه فى الديـن فـــــلا

             تشـــــــــتغـل عنه بمـــــــال وخـــــول

واهجــر النـوم وحصــله فــــمن

             يعـــــرف المــطلـوب يحـــقر ما بذل

 

الغزل : ذكر جمال المرأة

الصبا : المضى من الوقت

حل : ما زال يبقى

خول : كثير اتباع الناس

 


16 April 2009

JOM MELANCONG KE SYRIA



KLIK DI ATAS GAMBAR UNTUK KE LAMAN SHAHIN TRAVEL & TOURS

07 April 2009

Qurratu aini

Sabda nabi Muhammad sallallahu alaihe wasallam : "setiap anak dilahirkan dengan fitrah semula jadi maka ibu bapa lah yang mencoraknya sama ada (Islam), Yahudi, Majusi atau Nasrani".






Assalamualaikum...





Hasnaa Fathinah Binti Nor Ashan



Siap-siap nak pi misywar



Nak keluar dah..



Solat dulu sebelum pi misywar



Misywar dengan baba dan mama



Misywar dekat hamidiyah



Makan mesti tertib



Wanita melayu terakhir



Si bolat & debab - Mohd Muaz Bin Nor Ashan



Adik dan kakak


Siap-siap nak solat



Sedang solat hajat mohon Allah selamatkan bumi Palestin